Monday, January 11, 2010

Atuk..kini lenyap jadi sepi.

----



Di atas buaian itu..di setiap petang menganjak senja. di mana sawah padi itu menjadi hening dan sayup di tiup angin.



Atuk: besaq nanti nak jadi apa..


Aku: nak jadi polis macam tokwan la. nak tembak orang jahat.


Atuk: kalau nak jadi polis kena belajaq pandai-pandai tau...




*diam*




Setiap kenangan itu datang mencurah-curah dan sangat meruntun jiwa. Dan aku tau aku takkan mampu mengadap tubuh kaku itu.. Iya, dengan keadaan aku tanpa airmata..



Pukul 12.15 malam tu akak aku telefon. Aku yang tengah bekerja terkejut jugak dia telefon malam-malam macam tu.



AKak: hang tengah kerja ka?


aku: tengah keja la. awatnya?


akak: tokwan dah meninggal tadi.


aku: .........................


akak: helo? hang dengaq tak??



Mati setiap kata-kata aku waktu itu. Aku tak tahu sama ada aku perlu terkejut atau perlu terus sedih..


Malam itu jugak aku terus pulang ke Kedah.

Sampai Alor Setar dalam pukul 8 pagi. Rupa-rupanya semua orang tunggu aku sebelum mandikan jenazah. Rumah usang itu yang sudah lama sepi kini penuh dengan manusia..Lama jugak aku tunggu kat luar sebelum aku berani masuk kedalam rumah atuk. Itupun sebab maksu aku panggil jugak-jugak suruh aku masuk.

Dari jauh aku tengok mak aku duduk kat satu sudut sambil baca yassin. Basah kertas yassin itu dengan airmata mak aku. Sebagai anak sulung aku tau mak aku seboleh-bolehnya terpaksa kelihatan tabah depan adik-adik dia.

Bila melihatkan arwah atuk kaku depan mata aku buatkan aku sebak. Di sudut yang sama arwah nenek diletakkan dulu. Cuma kali ini lopak airmata aku kosong. Aku buang jauh-jauh kenangan aku dengan atuk. Kenangan yang bisa merobak denyut sayu aku. Aku tak mau orang melihat aku dengan airmata.

-

*senyap*

-

Betul cakap mak jenazah atuk nampak macam tengah tidur. Kulit atuk yang dulunya gelap nampak cerah. Aku harap jenazah atuk dimuliakan tuhan..Atuk meninggal di hospital ditemani seorang cucu yg mana ditugaskan menjaga atuk bergilir-gilir pada waktu malam. Aku terkilan kerana tak sempat berada bersama atuk tatkala atuk di hujung-hujung nyawa.

Semua orang tahu aku cucu paling rapat dengan atuk. Tapi hari itu aku jadi orang yang paling pendiam dan batu sekali. Bila atuk dimandikan aku hanya mampu tengok dari jauh. Aku biarkan cucu yang lain mengambil giliran menjurus atuk. Akhirnya maksu aku jugaklah yang memaksa aku. Itupun setelah semua orang selesai.

Getah paip itu aku pegang lesu. Bila ubun-ubun atuk aku kenakan air teringat aku masa aku mandikan atuk baru-baru ini. Teringat aku masa atuk merengek-rengek minta dihabiskan cepat. Kali ini semuanya sepi...dan aku cuba sekali lagi untuk tidak mengalirkan airmata. Dan aku mohon tuhan tangguhkan airmata aku.

Aku dah hilang masa atuk dikafankan. Aku berkurung dalam bilik atuk. Mencari bau-bau atuk yang masih tinggal. Masih ingat lagi aku dulu masa mak ambil aku untuk dibawak balik ke Penang. Aku curi satu kopiah atuk bawak balik. Bila aku rindukan atuk kopiah itulah yang aku cium dan aku pakai setiap masa.

haih..


Tersentak aku bila mak aku panggil. Mak cakap tinggal aku sahaja lagi yang belum cium atuk. Kata mak atuk dah dikafankan. Semua orang dah cium atuk. Bila aku keluar je ke ruang tamu tu semua mata dah tertumpu kepada aku...

Dan dahi atuk yang bersih itu aku kucup buat kali yang terakhir.

---

--

Selepas selesai semua majlis pengkebumian kami semua balik ke rumah. Aku pun terus tidur. Aku terjaga itupun setelah mak aku kejut suruh bangun sembahyang asar. Bangun-bangun je aku dah tak ada suara. Mungkin kerana terlalu menahan sebak dan aku matikannya di tekak. Yang peliknya bila bila aku terjaga aku tersebut nama seseorang. Mujur suara aku mati.

Atuk,

Damailah engkau di sana. Nenek dah lama tunggu atuk di syurga. Mesti nenek rindu dah 20 tahun tak jumpa.

Kami bersyukur atuk sempat melihat cicitnya yang pertama. Dan Nur Qaseh Qaisarah sempat melihat moyangnya. Hebat kuasa tuhan. Dia ciptakan satu kehidupan. Dan mematikan satu kehidupan yang lain.

Perginya atuk membuatkan aku hilang dua orang yang menjaga aku dari kecil. Lepas seminggu nenek meninggal dulu nenek ada datang dalam mimpi aku. Nenek lengkap bertelekung seperti baru selesai bersolat. Senyap je nenek datang dan merenung aku dari jauh. Puas aku panggil dan mengatakan aku rindu dengan nenek. Tetapi nenek masih bisu dan kemudia hilang dari pandangan aku.

Sekarang aku menunggu atuk datang dalam mimpi aku. Dah dua minggu pun. Dan atuk masih belum datang....

-

Dan aku masih terus menunggu.

-

----

13 comments:

N a d i a said...

Semoga dia aman bersama cinta hatinya di sana..

*teringat arwah nenek tiba²*

-Al-Fatihah buat penghuni syurga-

suhaila259 said...

~al-fatihah~ semoga rohnya bahagia di sana.. saya pernah merasai kehilangan ayah tercinta dan situasi sama saya hadapi.. tiada kata2.. tiada air mata.. menahan sebak cuma..

haney said...

mengingatkan kepada arwah nenek jugak..kdg detik2 seronok sama2 kat pangkin menjengah..

datang dlm mimpi seolah2 dia masih ada di realiti..

~ semoga arwah2 dirahmati..

nor azzahra said...

takziah utk hg..

The story of Saif Al-Hafsham said...

semua,

semua kenangan harus di simpan.sebab itu sahaja yang tinggal..

tq.

~miss-lala-comot~ said...

al-fatihah utk ATUK.

The story of Saif As-Syaitan said...

semua,

semua kenangan harus di simpan.sebab itu sahaja yang tinggal..

tq.

The story of Saif Al-Hafsham said...

lala: tq

naj: hg ni mcm budak2 la.p la kacau MLM tu.haha

Anonymous said...

ni toya rah.....

bieby said...

Al-Fatihah..

*sebak aku~

KR said...

erm.. sedih!

aripsamat.... said...

al-fatihah...semoga ruhnya dicucuri rahmat

QueEn=sQema said...

cerita yg sama dalam edisi hidup sayer maser nenek sayer mninggal.. hanya bezanye, mereka x tggu sayer.. mereka terpksa bawa nenek pergi dulu... sbb haritu jumaat, kena solat jenazah sblom solat jumaat..... dan sayer blom sampai dr tjg mlm ke mlk... so sad! entry anda menitiskan air mata sayer.. T_T